Assalamualaikum sobat, lama juga yaa saya nggak menceritakan perkembangan anak saya, Hayyu, si cantik yang super lucu. Sekarang Hayyu udah 14 bulan nih. Alhamdulilah Hayyu sangat sehat, tak pernah didera sakit (terakhir sakit usia 8 bulan). Di usia 14 bulan  ini Hayyu masih ASI, saya masih berupaya untuk memenuhi kebutuhannya terhadap kebaikan ASI. Dan berhasil, Hayyu tumbuh sehat dan menjadi anak yang alhamdulilah pintar, gampang diajari macam-macam. Sebagai orang tua tak henti-hentinya saya bersyukur. Meski secara perkembangan fisiknya termasuk yang agak telat jalan. Perkembangan anak memang berbeda sih, kita nggak bisa memukul rata. Semua harus seperti itu. Saya sih cukup berbesar hati untuk perkembangan jalan Hayyu yang agak telat, nggak jauh beda kok sama ibunya, hahahaha

saya dan Hayyu saat hari pertama Lebaran

Tapi alangkah terkejutnya saya dengan perubahan Hayyu seminggu ini, saya memang sudah sadar putri saya ini memang anak spesial. Di umur 14 bulan ini Hayyu sangat peka dan super aktif. Tapi kali ini saya benar-benar harus memutar otak lagi untuk menghadapinya. Masalahnya apa ? Hayyu mogok makan. Hayyu yang raja makan ini mulai mogok makan. Huh ... kerja keras lagi saya, disaat saya berupaya melatih otot kakinya supaya lekas jalan dan ada lagi satu pe-er lagi untuk saya sebagai seorang ibu. Membuatnya mau makan. Dan memang cukup sulit. Tapi saya selalu tekankan pada diri saya sendiri, untuk selalu sabar dan telaten saat menghadapi berbagai masalah perkembangan Hayyu ini. Berkaca dengan para orang tua yang tinggal di sekitar tempat tinggal saya, saya bertekat lebih baik dan baik lagi dalam menangani perkembangan Hayyu. Sebab kalau kita tidak paham, kita akan salah kaprah dalam mengasuh anak. Contohnya seperti saat kita jengkel karena bayi kita rewel atau alasan yang lainnya, jangan pernah menghadapi dengan emosi, marah-marah misalnya bahkan ada yang lepas tangan. Kasihan sekali, mereka masih bayi, masih terlalu kecil, masih anak-anak, biarkan mereka mereka menikmati dunia mereka yang menyenangkan dan masih ingin bermanja-manja dan mereka memang belum pantas menerima tindakan seperti itu. Tindakan seperti itu  hanya membuat mereka ketakutan, dalam perkembangannya mereka akan tumbuh menjadi anak yang kurang percaya diri dan lebih buruk lagi berkarakter yang jauh dari yang diingankan orang tua. Asuhlah anak dengan kelembutan, maka anak akan memiliki perasaan yang kasih sayang.

Kembali ke mogok makannya Hayyu, saya pun sudah googling tentang anak yang mulai rewel makan saat usianya lebih dari satu tahun, dan saya mengambil kesimpulan alasan Hayyu mogok makan:

1. Dua gigi susu atas Hayyu baru tumbuh menyebabkan gatal dan ngilu, sehingga dia lagi malas makan.
2. Perhatiannya tak lagi tercurah pada makanan, tapi pada mainan dan otot kakinya yang pengen jalan terus.

Dan pada saatnya nanti masa-masa ini akan berakhir, seperti halnya serangan biang keringat, masa ini akan berakhir suatu saat nanti. Lalu bagaimana cara saya menghadapinya :
1.  Makan seperti biasa, tapi saya harus pintar-pintar membujuknya mau makan, dengan cara mengalihkan perhatiannya pada hal yang Hayyu sukai, seperti cicak, burung dan lain-lain. (Kadang-kadang suapan Hayyu berubah jadi pesawat terbang lho ... ngeng .... masukkk ...hehehe)
2. Snack tetap jalan, ini trik saya jika porsi makannya kurang. Jangan sampailah BBnya turun. Snack ini berupa buah-buahan yang mengenyangkan, bisa juga biskuit atau telur kampung setengah matang.
3. Genjot ASI/susunya, ini penting juga lho kalo anak bener-bener sulit makan, darimana lagi sumber energinya kalo nggak dari ASI.
4. Minyak ikan, sebenarnya udah lama juga saya mendengar 'kehebatan' minyak ikan ini yang katanya bisa mencerdasannya. Minyak ikan vs ASI, jelas hebat ASI lah. Tapi kali ini saya menggunakannya sebagai penambah nafsu makan Hayyu daripada menggunakan vitamin ataupun suplemen.

Dan Alhamdulilah, saat postingan ini saya tulis, Hayyu sudah berhenti mogok makan. Ratu makan sudah kembali, hehehe. Syukur deh. Minyak ikan hanya dimakan sekali dan saya hentikan pemakaiannya. Benar dugaan saya, mogok makan pada anak selalu ada masanya dan itu tak akan berrlangsung lama. Jadi kuncinya harus sabar juga telaten. Ini sekedar share saya saja menghadapi anak yang mogok makan ya sobat. semoga bermanfaat yaa


41 komentar:

  1. Salam,

    Sama kaya anaku,disaat seumuran itu porsi makannya emang menurun,tapi tips ibu diatas,

    Bisa didukung snake,biskuit dan buah buahan sambil diajak main,

    Alhamdulillah,anaku sekarang sudah lima tahun,dan kelas satu SD.

    THX sharingnya, Tetaplah menjadi ibu yang sabar,mendidik dan baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminn ... semangat juga buat sobat ya, mkasih ya udah mampir dan share .....

      Delete
  2. waduh, makin cantik dan lucu aja Hayyu.... co cweet...

    anak kedua saya juga telat jalannya mbak, tapi tiap hari pengennya jalan jalan terus meskipun masih di bantu, mungkin anak saya juga mirip mamahnya yang baru bisa jalan umur 2 tahun ehehe... wah sama dong mbak gigi anak saya juga baru tumbuk di atas 2 dibawah 2 hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh banyak kesamaan ya mang sama hayyu ... namanya siapa mang anaknya yang kedua ? pasti seneng ya Hayyu punya temen seumuran

      Delete
    2. iya banyak samanya ya, namanya Gigin... kakaknya Gugum..

      Delete
  3. kalu mogok makan gampang ko cara mengatasinya cukup kasih Asi aja yang heheheheh

    ReplyDelete
  4. nah kan, ngandel ibu Agus ini memang luar biasa...selalu menghadapi semua permasalahan dengan tenang dan sabar...

    minyak ikan memang sangat bagus Mbak, selain kaya omega 3 untuk perkembangan kecerdasan juga menggugah anak doyan makan...

    kalau hayyu ratu makan, zaki apa ya...raja emut mungkin, soalnya kalau makan di mut, sekali makan durasinya bisa 1-2 jam...

    Hayyu, sehat-sehat ya Nduk, jangan rewel...ibu baru sibuk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe ...... kalo minyak ikan takarannya kelebihan juga nggak baik mbk, zaki makannya di emu ya mbak, mirip saya waktu kecil, kalo maem pasti berantem dulu sama ibu, hehehe

      sehat-sehat juga buat zaki ya mbak, jg mbak khusna sekeluarga

      Delete
  5. itu yang di belakang, yang pakai kaos merah hati, apa bukan Pak Agus, Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan itu tetangga mbak, yang moto siapa lagi kalo bukan suami saya ?

      Delete
  6. wah pasti perasaan yang selalu luarbiasa yah, klo di rumah kita ada dede bayi, semoga dede bayi nya sehat sehat selalu, jauh dari sakit sakit dan jadi dede bayi yang cantik paras dan hati :) :) :)

    ReplyDelete
  7. masih untung mogok makannya ngga sambil bawa spanduk gede dan bawa temen-temen komunitasnya....bayangin kalau mogok makannya sambil bawa spanduk dengan tulisan "TINGGALKAN UNTUK SEMENTARA PAPAH AGUS SETYA. dengan batas waktu yang tidak dapat ditentukan"...sok mau gimana kalau gituh coba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang repot ya mas agus sendiri, gimana coba pening pala pastinya mang#$%^....

      Delete
    2. hahaha..... pakdhe ada2 aja ... pastinya lucu ya kalo hayyu sama temen-temennya bisa demo gitu

      Delete
  8. pengalaman mbak nia bisa untuk pelajaran buat para calon2 ibu yang kebetulan mampir ke sini.. sangat bermanfaat kok mbak pengalamannya..

    oh ya, mas agus kemana mbak.. ? kok perannya nggak di sebutin di postingan di atas.. hahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas agusnya sibuk ngurusin GL ama motor jangkriknya wkwkwkw

      Delete
    2. emang nggak disebutin ya ... perannya yang bagian membelikan minyak ikan aja, itu tok wes, lainnya saya semua, hebat kan saya, keren lagi ... hehehe

      Delete
  9. anak kalo sampe mogok makan itu, biasanya karena bapaknya lagi nakal
    haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga tau juga, cuma nyomot komennya om agus dulu..

      Delete
  10. Replies
    1. makasih ...cantik kayak ibunya ya ...

      Delete
  11. bener banget tuh, pertumbuhan gigi emang kadang membuat si kecil jadi rewel bahkan kadang demam dan mogok makan :)

    *jadi kangen sama anak saya, tapi gabisa ketemu hikz

    ReplyDelete
  12. ngurus anak memang butuh banyak kesabaran ibu. Saya memang blum punya anak, tapi saya ngurus anak2 orang, jd bisa sedikit merasakan betapa susahnya. Tp itulah jihad seorang ibu, mengurus anaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar sekali kang, kang yusuf seorang pendidik yaa ?

      Delete
  13. katanya anak seumuran gitu rentan susah makan ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak ... anak umur setahunan kan udah mulai pintar memilih makanan, banyak hal sih yang membuat anak susah makan,

      Delete
  14. kalo saya masih belum punya anak mbak :D

    ReplyDelete
  15. anak-anak memang sering kayak gitu mbak, kita sebagai orang tua harus rajin memperhatikan perkembangan anak.

    ReplyDelete
  16. Memang setiap anak kondisinya beda-beda ya Mbak Nia, ada yang masanya mogok makan, ada juga yang seneng makan, rewelan juga ada...:)
    Semoga Hayyu menjadi anak yang solehah seperti apa yang menjadi harapan dan doa dari Mas Agus dan Mbak Nia, Aamiin..

    ReplyDelete
  17. aduh kasian juga ya dede nya jadi harus mogok makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah besar deh jadi banyak gaya mbak ...

      Delete
  18. permasalahan yang sama mbak.. hampir sama persis caranya yg saya lakukan juga. sekarang Athar lagi doyan makan (lagi).. memang gitu ya siklusnya.. :)

    ReplyDelete

Aturan berkomentar disini
1. Bebas tapi sopan.
2. Jangan Menyertakan Link Hidup

 
Top