Wah wah nggak terasa hampir seminggu saya meninggalkan dunia blogging, dan hampir seminggu pula saya tidak menerbitkan postingan baru. Dan postingan saya kali ini berhubungan dengan hal tersebut. Dimulai dengan hari Senin, tanggal 15 April 2013, saya kembali disibukkan dengan tetek bengek yang berhubungan dengan Ujian Nasional. Kali ini saya tak lagi bertugas sebagai Panitia Ujian, tapi kali ini tugas saya sebagai pengawas ruang ujian nasional. Saya akan ditugaskan di sebuah Madrasah Aliyah Negeri yang merupakan sub rayon dari Madrasah Aliyah, tempat saya bekerja. Alhamdulilah, disaat yang tepat pula kesehatan saya yang tadinya ngedrop (gak semangat kuliah jadinya), akhirnya kembali segar, artinya saya bisa menjalankan tugas saya dengan maksimal. 

Sejak mingu malam saya sudah bersiap.  Tidak hanya mempersiapkan yang saya butuhkan besok, tapi juga menyiapkan semua kebutuhan Nyunyu (putri kecil saya) karena besoknya akan saya titipkan sama neneknya, apalagi besok Nyunyu sudah waktunya imunisasi campak. Jadi semuanya saya siapkan malam itu. Tepat jam enam pagi saya berangkat, karena lokasinya cukup jauh jadi saya berangkat sepagi mungkin. Tiba di lokasi sekitar pukul 06.12 (perkiraan saya meleset, jalanan sepi sehingga perjalanan terasa singkat) dan  ternyata saya kepagian, nggak apalah daripada telat. Setelah nunggu teman-teman saya, akhirnya masuk ke ruang khusus pengawas. Disana mendapat pengarahan sambil minum teh hangat. Tepat jam 07.15 saya masuk ke kelas. Saya ditempatkan di Ruang 9 bersama Bu A, juga berasal dari MA swasta lain. Kami berbagi tugas, siapa yang membacakan tata tertib, membagikan alas, membagikan soal, menulis absensi siswa dan berita acara.

Bicara tentang UN tahun ini memang super ribet, pertama soal terdiri dari 20 paket untuk satu kelas yang diformat siswanya berjumlah 20 (kalau ini ribet untuk siswa karena nggak bisa contekan hahaha), kedua, soal dan LJK dijadikan satu, artinya siswa harus memisahkan LJKnya sendiri dari soal, kalo robek gimana ? digantikan sama LJK cadangan yang jumlahnya cuma 1 biji, trus kalo yang robek banyak gimana ... waah ribet deh, yang pasti setiap ada masalah atau kerusakan harus ada berita acaranya, wah wah ... makanya UN kali ini harus super hati-hati biar nggak kena masalah. Saya pun  dengan sabar mendampingi siswa dari memisahkan soal dari LJK dan memeriksa halaman soal UN, kalo-kalo ada yang kurang atau ada kerusakan, serta memeriksa penulisan identitas pada LJK, kadang siswa suka menyingkat-nyingkat namanya.

Menit demi menit berlalu, dengan heningnya, kadang bosan juga ya duduk di meja pengawas. Bu A menghampiri saya ngajak ngobrol ngalor ngidul gak jelas. Hingga sampailah pada 10 menit terakhir. Tiba-tiba dari arah belakang suara siswi berteriak "Ibu ..." langsung saya hampiri anak yang berteriak tersebut. "Ibu robek " kata siswi dengan nada panik, Olala ... LJK siswa robek, itu artinya harus mengganti LJK dan soal baru, dan saya kembali harus mengulangi 2 jam lagi ? "Oalah Nak makanya hati-hati kalo pake penghapus, mana LJKnya tipis ..."  Setelah berunding dengan Bu A, saya segera mendatangi Pengawas Perguruan Tinggi, awalnya LJKnya dinyatakan rusak dan harus diganti, tapi setelah diskusi secara intern, akhirnya LJKnya selamat karena sobeknya hanya terkelupas dan bisa ditembel dengan isolasi bagian belakangnya, dengan catatan harus dijepret dengan berita acara. Alhamdulilah tak jadi mengulang 2 jam lagi ... Ternyata masalah tak berhenti disitu, setelah Ujian selesai, pengawas harus menyerahkan naskah berikut soalnya di ruang panitia. Karena hari pertama, jadi terkesan lama, karena semua masih baru dalam pemformatan berkas UN ini, apalagi soalnya pun harus bungkus karena akan dikirim juga ke pusat. Tibalah saat penyegelan UN, dan lagi-lagi LJK ruang 9 nggak ada segelnya, terpaksa berita acara lagi setelah tadi nunggu lama berita acara tentang kerusakan LJK siswa trus nunggu lagi untuk berita acara segel LJK. Alhasil saya dan Bu A pulang paling terakhir pada ujian nasional pertama. Datang paling awal tapi pulang paling terakhir. Ditinggal pulang lagi sama teman-teman ... dan kabarnya setelah hari pertama itu, ruang 9 terus meminta korban alias siswanya berbuat kesalahan terus-terusan, untung setelah itu saya ditugaskan di ruangan lain, hehehe,

Demikianlah sobat sharing saya tentang UN tahun ini semoga bermanfaat dan di ambil hikmahnya oleh pemerintah kita, semoga tahun ke depan bisa diminimalisir semua kekurangan yang terjadi di tahun ini.


31 komentar:

  1. Saya juga meragukan keberhasilan 20 paket yg di terapkan tahun ini. Tapi mudah2an saja para pelaku UNAS Baik SMU dan SMP mendapat nilai yg memuaskan. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn mbak, smoga tahun depan lebih baik lagi

      Delete
    2. wah...sekarang udah plong nih...tinggal nyantai kayak di pantai kt mang ubi :D

      Delete
    3. Plong banget mbak, mnkmati libur, uhuy banget deh

      Delete
  2. semoga hasilnya memuaskan dan tidak memusingkan murid dan orang tua murid

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin..mana jajane kok gak keluar-keluar, tiwas amin mulute berbusa tidak keluar jajane

      Delete
    2. Habis .... Tak maem dewe welkk

      Delete
  3. Semoga yang ikut ujian, nilainya memuaskan, dan perlu pembenahan Lɑ̤̥̈̊ƍΐ sistimnya agar kedepannya tidak ăĎª ♧☀ masalah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, bener sob, perlu pmbenahan terutama kualitas kertas ljknya

      Delete
    2. perubahan dengan kertas karton biar tebel

      Delete
  4. kunjungan pertama kayaknya ya,menyimak dulu mbak salama kenal dulu yah,selanjutnya saya follow blognya,selamat menikmati liburannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalu pertamak dan salam kenal harus bawah kopi satu ton hahaha

      Delete
    2. saya juga pertama , enaknya kopi sama sukun goreng

      Delete
  5. Terimakasih bang sdh berkunjung, kita sdh saling follow kok, :)

    ReplyDelete
  6. Klo pertamax dpt permen cantik lho ...

    ReplyDelete
  7. mbaaak... untung aku ga jadi panitia un, enjoy ngurusin baby aaaah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.... Slmat dtang di dunia emak2 yg jarang tidur.... Hehehe

      Delete
    2. bapaknya juga jarang tidur lho

      Delete
  8. wah.. jujur saja saya mumet mikirin un kali ini sobat, nggak tau dech, makin lama makin semrawut aja system nya..?

    ReplyDelete
  9. Makin lama makin kacau ... Miris jg, gk kyak jaman kita dlu ya om

    ReplyDelete
  10. Beruntung selama sekolah saya tak pernah mengalami UN yang ribet seperti taon sekarang ini ya mba :D
    Sebagai Guru pasti terasa banget yah mba dampaknya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti mbak ... harapannya supaya tahun-tahun mendatang akan jauh lebih baik lagi yaa, terutama sistem nya itu lho, simple2 aja lah

      Delete
  11. Un lagi.. tiap tahun selalu terjadi masalah.. n ribuuut terus.. nape sih gak dikembalikan aja ke sekolah yg lbh tahu sikon anak didiknya.. oh ya dah sy follow teh... follow back ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimasih mas tirta .. Segera folbek

      Delete

Aturan berkomentar disini
1. Bebas tapi sopan.
2. Jangan Menyertakan Link Hidup

 
Top